Home / Artikel / Haba Bencana

Jumat, 11 November 2022 - 10:23 WIB

Perubahan Iklim Jurnalis – Bagian 1

Ilustrasi Perubahan Iklim. (CLIMATE CHANGE
JOURNALISTS 2022)

Ilustrasi Perubahan Iklim. (CLIMATE CHANGE JOURNALISTS 2022)

ACEHZONE.com – Naratif krisis iklim, masalah itu sering muncul di halaman depan, atau perusahaan yang memiliki departemen keberlanjutan, atau tokoh politik berbicara tentang masalah iklim.

Wartawan lingkungan sebagai pelopor di masyarakat yang lebih besar maupun di ruang redaksi suatu media. Tetapi para wartawan lingkungan tidak sendirian di garis depan. Mereka menyuarakan sumber-sumber yang dihormati seperti komunitas ilmiah dan LSM lingkungan.

Dengan meningkatnya liputan media di program TV dan radio, situs web, dan halaman media sosial, orang-orang saat ini lebih sadar dari sebelumnya tentang ancaman yang ditimbulkan oleh perubahan iklim.

Namun, para jurnalis iklim terus menghadapi tantangan, baik yang lama maupun yang baru. Beberapa dari tantangan ini mencerminkan transformasi di seluruh industri berita, dengan format tradisional memberi jalan bagi bentuk-bentuk berita yang disajikan untuk terhubung dengan audiens, seperti konten media sosial yang sarat berupa gambar serta informasi.

Sementara itu, beda halnya dengan berita berupa video-video yang menyuarakan tentang perubahan iklim. dimana para penonton dapat merasa kewalahan oleh rasa urgensi dan pesimisme yang mendominasi berita iklim, sementara beberapa penonton menjadi tidak percaya pada informasi tersebut di tengah maraknya “berita-berita palsu”.

Mengingat keadaan ini, beberapa jurnalis di Amerika Latin dan Karibia lebih dari memainkan peran sipil yang mendasar. dimana mereka mencari strategi untuk mengumpulkan informasi tentang perubahan iklim dengan berbagai langkah yaitu :

Pertama, mereka mempelajari dan merinci pengetahuan ilmiah terbaru agar mudah dipahami.

Kedua, mereka mencakup negosiasi teknis untuk memberi warga atau masyarakat kesempatan untuk mempertimbangkan proses kebijakan publik regional dan internasional.

Selain itu, jurnalis bereksperimen dengan berbagai format untuk menemukan cara inovatif untuk melibatkan audiens yang menjadi target mereka.

Para Jurnalis Lingkungan akhirnya menggunakan ajakan agar bertindak untuk mengundang audiens dalam mengambil bagian tentang apa yang akan menjadi masalah yang menentukan abad ke-21 seperti dekarbonisasi ekonomi kita nantinya.

Perubahan Iklim Jurnalis - Bagian 1 Acehzone.com
Sumber : Indonesiabaik.id.

PERUBAHAN IKLIM

“Perubahan iklim” berarti perubahan iklim yang disebabkan secara langsung atau tidak langsung oleh aktivitas manusia yang mengubah komposisi atmosfer global dan yang merupakan tambahan dari variabilitas iklim alami yang diamati selama periode waktu yang dapat dibandingkan.

Dengan kata lain, itu berarti perubahan di atas dan di atas variabilitas iklim yang kita harapkan karena alasan alami.

Baca Juga :  Kepala BNPB Pastikan Penanganan Banjir dan Longsor di Manado Berjalan Baik

YANG MENYEBABKAN PERUBAHAN IKLIM

Banyak aktivitas yang kita lakukan—seperti memanaskan atau mendinginkan rumah, menggunakan kendaraan berbahan bakar fosil untuk transportasi, dan memproduksi ternak—mengeluarkan karbon dioksida (CO2) dan gas lain yang dikenal sebagai gas rumah kaca.

Ketika gas-gas ini menjadi terkonsentrasi di atmosfer, mereka membentuk lapisan yang bertindak seperti rumah kaca, menjebak radiasi matahari di atmosfer dan menyebabkan suhu naik.

Hal ini menyebabkan pemanasan global, yang merupakan peningkatan suhu rata-rata permukaan global, rata-rata selama periode 30 tahun.

PENYEBAB UTAMA PERUBAHAN IKLIM

Dua pendorong utama perubahan iklim adalah peningkatan emisi gas rumah kaca (GRK) dan penurunan kapasitas atmosfer untuk menyerap gas-gas ini. Di satu sisi, kita semakin banyak mengeluarkan GRK ke atmosfer, seperti metana yang dihasilkan oleh pembuangan terbuka dan fracking.

Di sisi lain, deforestasi dan degradasi lautan dan tanah telah mengurangi kemampuan hutan, mangrove, tanah, dan lautan untuk menyerap CO2 dari udara.

Gabungan kedua proses ini menyebabkan radiasi matahari terperangkap di atmosfer, yang menciptakan pemanasan global.

TINDAKAN TERHADAP PERUBAHAN IKLIM

Aktivitas manusia telah mendorong suhu global rata-rata menjadi 1,2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri. Jika tren ini berlanjut dan melebihi 1,5 derajat, konsekuensinya akan menghancurkan, terutama bagi negara dan komunitas termiskin dan paling rentan.

Memang, banyak dari populasi ini telah terpaksa bermigrasi karena perubahan iklim dan praktik pertanian, serta peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir dan kekeringan.

AKIBAT DARI PERUBAHAN IKLIM

Untuk memahami perbedaan antara efek dan dampak perubahan iklim. Ada dua jenis efek: perubahan suhu rata-rata dan peningkatan kejadian cuaca ekstrem seperti kekeringan dan banjir. Efek ini mempengaruhi kehidupan kita dalam berbagai cara. Misalnya, wilayah yang mendapat lebih sedikit hujan dari biasanya dalam setahun dapat mengalami kekeringan dan melihat perubahan aktivitas seperti pertanian dan pembangkit listrik tenaga air.

Bisa juga terjadi badai yang lebih ekstrim, menyebabkan banjir, tanah longsor, dan kerusakan infrastruktur perkotaan dan transportasi seperti ambruknya jembatan. Dampak ini meluas ke ekonomi lokal. Misalnya, penurunan terumbu karang dan kawasan pantai di wilayah pesisir mempengaruhi pendapatan dan lapangan kerja di sektor pariwisata lokal.

Menurut perkiraan PBB, perubahan iklim dapat memaksa sekitar 216 juta orang untuk pindah ke tempat lain di negara mereka sendiri pada tahun 2050.

Baca Juga :  JERITAN NELAYAN, PASKA LANGKA DAN NAIKNYA HARGA BBM

Pada tahun 2020 Amerika latin dan Karibia adalah salah satu dari negara dunia yang mengalami suhu terpanas dikawasan itu yang pernah tercatat pada 1,0 °C di atas rata-rata untuk periode 1981–2010. dan pada Tahun 2020 juga menjadi tahun kebakaran paling aktif di Amazon selatan.

Negara-negara di Amerika Latin dan Karibia kehilangan setara dengan 1,7% dari PDB tahunan karena
bencana terkait iklim, dan hingga 5,8 juta orang dapat didorong ke dalam kemiskinan ekstrem di kawasan itu pada tahun 2030. (Laporan Bank Dunia, 2022).

Dampak fisik di Amerika Latin dan Karibia dari peningkatan 2 °C di atas tingkat pra-industri akan menyebabkan kerusakan sekitar US$100 miliar pada tahun 2050.

Tindakan yang harus dilakukan untuk dapat mengurangi perubahan iklim yaitu dengan cara Mitigasi.

Mitigasi berarti mengurangi emisi gas rumah kaca, khususnya CO2 dan metana. Dengan tujuan untuk meningkatkan kapasitas tersebut agar mampu menyerap dengan mengubah secara radikal sektor energi, transportasi, dan pertanian, serta mengubah cara menggunakan lahan.

Mungkin bisa kita pahami bersama Lima pilar mitigasi perubahan iklim :

  1. Memperbaiki sistem transportasi umum.
  2. Hentikan deforestasi dan tingkatkan reboisasi dengan spesies asli.
  3. Mengurangi limbah dan meningkatkan efisiensi di sektor energi dan pangan.
  4. Mengubah sistem energi dan mendekarbonisasi pembangkit listrik.
  5. Gunakan listrik bebas karbon bila memungkinkan.

Perubahan iklim membuat bencana alam lebih sering terjadi sehingga meningkatkan ancamannya. Beradaptasi dengan perubahan iklim berarti mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kerentanan kita terhadap bencana alam. Misalnya, dengan meningkatkan infrastruktur agar lebih tahan terhadap dampak bencana dan keterpaparan terhadapnya dengan menciptakan sistem peringatan dini dan mekanisme tanggap darurat, di antara tindakan lainnya. Adaptasi yang berhasil membutuhkan infrastruktur dan kebijakan publik yang menggabungkan risiko yang ditimbulkan oleh perubahan iklim pada tahap perencanaan dan desain.

Sebagai pemahaman bagi kita bahwa ada dua jenis kebijakan iklim. Salah satunya adalah kebijakan iklim nasional, yang mencakup strategi jangka panjang, NDC (perjanjian tentang perubahan iklim yang ditandatangani oleh semua negara anggota UNFCCC pada Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa), rencana adaptasi dan mitigasi nasional, serta rencana pendanaan dan investasi. Kedua, kebijakan untuk sektor-sektor tertentu, seperti transportasi, pertanian, dan energi, yang harus sejalan dengan kebijakan nasional.

Sumber : CLIMATE CHANGE JOURNALISTS 2022

Share :

Baca Juga

Banjir Bandang di Aceh Tenggara, Dua Orang Meninggal Dunia Acehzone.com

Haba Bencana

Banjir Bandang di Aceh Tenggara, Dua Orang Meninggal Dunia
PBB publikasikan rancangan kesepakatan iklim COP27 Acehzone.com

Haba Bencana

PBB publikasikan rancangan kesepakatan iklim COP27
TRC Lakukan Kaji Cepat Terdampak Angin Kencang di Mamuju Acehzone.com

Haba Bencana

TRC Lakukan Kaji Cepat Terdampak Angin Kencang di Mamuju
Gempa Magnitudo 5,5 Guncang Maluku, Tak Berpotensi Tsunami Acehzone.com

Haba Bencana

Gempa Magnitudo 5,5 Guncang Maluku, Tak Berpotensi Tsunami
Perubahan Iklim Jurnalis – Bagian 2 Acehzone.com

Artikel

Perubahan Iklim Jurnalis – Bagian 2
Peran Penting di balik Politik-Bencana Acehzone.com

Haba Bencana

Peran Penting di balik Politik-Bencana
Diskusi Pagi Sambil Minum Kopi di Kampung Kami Acehzone.com

Artikel

Diskusi Pagi Sambil Minum Kopi di Kampung Kami
Peran E-Commerce Sebagai Alat Bantu Penjualan Masa Kini Acehzone.com

Artikel

Peran E-Commerce Sebagai Alat Bantu Penjualan Masa Kini